"Selamat kepada 14 Partai Politik Nasional dan 4 Partai Politik Lokal Aceh yang lolos menjadi peserta Pemlihan Umum Tahun Tahun 2019"

Saturday, 2 November 2019

LTN NU Bersama Matan Menghadirkan Perspektif Baru dalam Beragama Lewat Bedah Kitab

Dari Kanan Faizudin dan dua dari kanan Komisioner KPK terpilih Nurul Gufron, Kredit foto: Adi/MG
Jember, MAJALAH-GEMPUR.Com - Memperingati hari santri yang jatuh pada tanggal 22 Oktober 2019, Lembaga Ta'lif Wa Nasyr Nahdlatul Ulama (LTN NU) Cabang Jember bersama Mahasiswa Ahli Thoriqoh an-Nahdliyah (Matan) Jember mengkaji kitab BI Hubbin Nabi Muhammad Shollahu 'Alaihi Wa Sallam karya Dr. Mirhabun Nadir.



 Dekan Fakultas Hukum Unej yang juga komisioner KPK terpilih, Nurul Ghufron mengatakan, "Upaya pencegahan korupsi sebaiknya tidak hanya terfokus pada perbaikan sistem, tetapi juga pembenahan orientasi pendidikan. Sebab, pendidikan yang hanya berfokus pada mengejar nilai dan gelar akademik semata, bisa mematikan nurani yang membuat para kaum cerdik cendekia bisa tergoda pada korupsi," ujarnya.

"Para koruptor mungkin kebanyakan IPK nya diatas 3, karena mereka adalah pejabat. Tetapi kenapa sarjana yang dihasilkan sekarang bisa jadi koruptor? Salah satunya karena pendidikan kita hanya berorientasi mengejar nilai atau cum laude, tanpa melihat bagaimana proses untuk mendapatkannya," ujar Ghufron, di Pondok Pesantren Raden Rahmat Sunan Ampel (PPRSA) , Antirogo, Sumbersari pada Sabtu 2 November 2019.

Kondisi ini menurut Ghufron, jauh berbeda dibandingkan dengan para pendahulu bangsa. "Kenapa berbeda dengan para tokoh bangsa kita dulu, seperti Bung Karno dan KH Hasyim Asyari misalnya? Alih-alih korupsi, justru yang mereka punya akan dikorbankan demi bangsa dan negara. Karena mereka cinta kepada bangsa dan negara ini," tutur pria yang juga menjadi Ketua Mahasiswa Ahli Thoriqoh an-Nahdliyah (Matan) Jember ini.

Diskusi dan betah kitab tersebut digelar atas kerjasama Lembaga Ta'lif Wa Nasyr (LTN NU) Cabang Jember dan Matan Jember yang mengkaji kitab BI Hubbin Nabi Muhammad Shollahu 'Alaihi Wa Sallam. "Karena itu, melalui pendidikan dan acara keagamaan seperti ini, mari wujudkan cinta kepada NKRI dengan tidak korupsi. Itu yang berat tapi penting," tandas Ghufron.

Sementara itu, dalam diskusi dan bedah Kitab tersebut, banyak dikaji hadis-hadis tentang sifat dan karakteristik Nabi Muhammad SAW yang menurut penulisnya belum banyak diketahui oleh masyarakat. "Nabi itu tidak identik dengan Fashion budaya Arab misalnya. Tidak selalu Nabi menggunakan jubah putih," tutur Dr Mirhabun Nadir, sang penulis kitab.

Meski sekilas tampak "kontroversial", Nadir mengklaim hadis-hadis yang ditampilkan dalam kitab berbahasa Arab tersebut dapat dipertanggungjawabkan, karena dirujuk dari sumber yang otentik. "Saya ingin sampaikan, dalam titik tertentu, kemanusiaan itu lebih tinggi daripada transendental. Seperti misalnya, ketika kita solat, lalu dipanggil oleh ibu kita, kita bisa jawab, dan tidak batalkan salat," tutur doktor dari Unisma ini.

Sementara itu, Fauzinuddin Faiz, Ketua LTN NU Jember yang didaulat sebagai pembanding menyebut, isi kitab kontemporêr ini patut diapresiasi karena menyajikan alternatif-alternatif pandangan keagamaan yang berbeda di masyarakat. "Tetapi perlu ada kompromi dalam menyikapi hadis-hadis yang seolah bertentangan. Caranya, yakni dengan menghadirkan semuanya dan dilengkapi dengan konteksnya," tutur mahasiswa program doktor di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta ini.

Lebih lanjut, menurut pengajar Usul Fikih di FEBI IAIN Jember ini, mencintai nabi dalam konteks Indonesia adalah dengan melihat konteks sabda dan laku nabi, untuk kemudian disesuaikan dengan akulturasi bangsa Indonesia. Sehingga dapat ditemukan konteksnya. "Dari sini akan membawa pemahaman yang lebih utuh dan komprehensif, sesuai karakteristik Islam Nusantara," ungkap Faiz. (*).

Berita Terkait Pendidikan

No comments: