"Selamat Hari Pahlwan Republik Indonesia Tahun 2017","Selamat Hari Pahlwan Republik Indonesia Tahun 2017","Selamat Hari Pahlwan Republik Indonesia Tahun 2017"
Custom Search

Thursday, December 5, 2013

Tak Ditemui Kemenag, Ribuan Guru Kumandangkan Shalawat Badar

Banyuwangi, MAJALAH-GEMPUR.Com. Begitu mendapati Kepala Kementrian Agama, Santoso, tidak berada ditempat, ribuan guru agama se Banyuwangi yang menuntut pencairan TPP langsung mengumandangkan shalawat Badar.


Mereka yang mengenakan seragam batik putih kombinasi hitam kebanggaan PGRI itu yang mengepung Kantor Kementerian Agama Banyuwangi guna menuntut pencairan Tunjangan Profesi Pendidikan (TPP) guru agama se Kabupaten Banyuwangi Kamis siang (05/12) terlihat kompak membaca shalawat badar.

Pembacaan shalawat Badar itu berlangsung selama 10 menit dan seketika membuat suasana para demonstran yang kondisinya panas hati serta fisiknya itu sedikit sejuk. Karena ribuan guru yang sebelumnya emosi gagal bertemu dengan Kakankemenag Santoso, tersebut memilih duduk dan membaca shalawat bersama-sama.

Sempat salah satu pendemo dalam orasinya meneriakkan kekecewaannya karena tidak mendapati Kakankemenag Santoso.”Kami kecewa, kepala Kemenag malah menghilang saat seperti ini. Ini namanya pemimpin yang tidak bertanggung jawab yang pantas diberi sanksi," seru seorang orator dari atas truck yang mengusung Sound System sebagai komando unjukrasa.

Gagal menemui Kakan Kemenag Santoso, kurang lebih 5000 guru tersebut bergeser ke gedung DPRD Banyuwangi, dan melakukan orasi lanjutan dengan tuntutan agar TPP bagi guru Agama baik SD hingga SMA se Kabupaten Banyuwangi, selama 18 bulan segera dicairkan.

Ketua PGRI Banyuwangi, Husin Matamin, mengibaratkan, jika satu guru tersakiti, logikanya sama dengan semua guru merasakan sakit. "Ini bentuk solidaritas kami para guru, saat mengetahui guru agama belum juga menerima tunjangan mereka,” tandasnya. (Hakim Said)

Berita Terkait Pendidikan

No comments: